Kamis | 19 September 2019 |
×

Pencarian

PANORAMA

Nikmati Serunya Acara Adat Berburu Cacing Sampai Permainan Tradisional dalam Festival Bau Nyale di Lombok

Senin | 26 Maret 2018 | 12:17

MEDIAKEPRI.CO.ID – Festival Bau Nyale di Lombok selalu jadi daya tarik. Punya acara berburu cacing yang khas, musik dan permainan tradisional, begini serunya acara adat Lombok.

Festival Bau Nyale adalah Festival Tahunan yang di adakan tiap tahun di Pantai Kuta Mandalika, Lombok. Puncaknya festival Bau Nyale ini di adakan biasanya di bulan Januari sampai Februari. Adapun festival tahunan ini adalah Surfing contest,presean, music Jazz, dan puncak Bau Nyale.

Kita bisa menikmati dibukit merese sambil menikmati sunset ditemani es kelapa muda. Tentu saja acara ini banyak turis mancanegara yang suka surfing. Surfing contest biasanya di selenggarakan di Pantai Seger.

Saya sendiri paling favorit nonton Presean sambil menikmati kacang. Yang bikin ketagihan adalah seni bela diri tersebut dengan menggunak stick yang terbuat dari rotan. Acara ini sendiri hampir setiap sore pukul 14.00 WITA sampai maghrib.

Petarungan ini di dilakukan antar kecamatan area Lombok. Bagi setiap anggota badan yang berdarah atau pun banyak bekas pukulan stick rotan maka dianggap kalah.

Uniknya dari bela diri ini juga hadir musik khas Presean. Alat traditional yang berjumlahkan enam orang seperti layaknya musik khas bali dan tarian khas presean antara kedua pemain dan wasit.

Music Jazz biasanya di selenggarakan malam hari H-1 sebelum puncaknya bau nyale. Penonton dipersilakan untuk ikut menari bahkan ikutan nyawer, agar acara semakin meriah.

Puncak dari Bau Nyale sendiri adalah diselenggarakan dini hari. Seluruh masyarakat dilombok pun ikut meramaikan acara inti tersebut.

Pada dini hari masyarakat berbondong-bondong mencari cacing yang berwarna merah kehijauan di Pantai Mandalika. Selanjutnya adalh pemilihan Putri Mandalika yang dikhususkan bagi gadis suku sasak. (***)

sumber: detik.com

Editor :