Rabu | 18 September 2019 |
×

Pencarian

BENCANA

Bencana Alam di Indonesia Sepanjang Tahun 2018, Ini Rinciannya

Kamis | 13 Desember 2018 | 9:47

MEDIAKEPRI.CO.ID, Jakarta – Jika dilihat dari awal hingga akhir 2018 tercatat banyak bencana alam melanda wilayah Indonesia.

Bencana yang terjadi mulai dari gempa, longsor, gunung meletus dan sebagainya.

Tercatat dari 1 Januari hingga 10 Desember 2018, 4.211 orang tewas dan dilaporkan hilang.

Sedangkan 6.940 orang mengalami luka-luka, dan 9,95 juta jiwa mengungsi akibat terdampak langsung bencana.

Kerugian ekonomi dari akibat bencana tersebut pun diperkirakan mencapai puluhan trilyun.

Hal tersebut disampaikan Kepala Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana, Sutopo Purwo Nugroho lewat akun Twitter miliknya.

Berikut bencana alam yang melanda wilayah Indonesia sepanjang 2018.

Januari – Gempa bumi 6,1 SR di Lebak, Banten

Pada Januari 2018, terjadi gempa bumi dengan kekuatan sebesar 6.1 SR yang terjadi di barat daya Kabupaten Lebak, Banten.

Gempa yang terjadi pada Selasa 23 Januari 2018 itu menyebabkan kerusakan yang cukup besar.

Badan Nasional Penanggulanga Bencana (BNBP) menyatakan setidaknya 2.760 rumah rusak akibat gempa tersebut.

Februari – Tanah Longsor di Brebes

Pada Februari, bencana tanah longsor meninpa petani di Desa Pasir Panjang, Kecamatan Salem, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah.

Kurang lebih ada lima korban meninggal dunia, 15 orang hilang dan 14 orang terlika dalam bencana tersebut.

Pusat longsor ada di perbukitan hutan produksi Perhutani BKPB Salem Petak 26 PLRPH Babakan.

Luas longsor mencapai 16,8 hektar dengan panjang dari mahkota longsoran sampai titik terakhir sekitar 1 kilometer.

April – Gunung Sinabung Meletus

Gunung Sinabung meletus pada Jumat 6 April 2018.

Tinggi kolom abu dari letusan Gunung Sinabung mencapai lebih dari 5000 meter.

Agustus – Gempa Bumi di Lombok

Pada Ahad 5 Agustus 2018, gempa berkekuatan 7.0 SR mengguncang wilayah Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Gempa tersebut diketahui terjadi sekitar pukul 18:46 WIB, dengan titik gempa berada di 8.37 LS-116.48 BT.

Tepatnya 18 kilometer barat laut Lombok Timur, NTB dengan kedalaman 15 kilometer.

Jumlah korban jiwa yang dirilis oleh BNPB sejumlah 564 orang dengan rincian 467 orang di Kabupaten Lombok Utara, 44 orang dari Lombok Barat, dan Lombok Timur.

Sisanya sebanyak 2 korban berada di Kabupaten Lombok Tengah, 9 Korban di kota Mataram, 6 orang di kabupaten Sumbawa dan 5 korban di Sumbawa Barat.

Sementara itu diketahui korban luka-luka mencapai 1584 orang.

September – Gempa Bumi Palu Dan Donggala

Gempa yang terjadi pada Jumat 28 September 2018 pertama kali mengguncang Donggala pada pukul 14.00 WIB.

Gempa tersebut berkekuatan 6 SR dengan kedalaman 10 KM dari permukaan laut.

Pada pukul 17.02 WIB gempa kembali terjadi dengan kekuatan yang lebih besar yaitu 7.4 SR dengan kedalaman yang sama, 10 km di jalur sesar Palu Koro.

Kemudian pada pukul 17.22 WIB Tsunami terjadi dengan ketinggian mencapai 6 meter.

Korban meninggal akibat gempa bumi dan tsunami tecatat mencapai 2.073 jiwa.

Oktober – Banjir dan Longsor Sumatera

Banjir dan tanah longsor terjadi di Sumatra utara dan Sumatera Barat pada Kamis dan Jumat 11-12 Oktober 2018.

Akibat kejadian tersebut sebanyak 22 orang meninggal dunia dan 15 orang dinyatakan hilang.

Banjir dan longsor tersebut diketahui melanda 9 kecamatan di Mandailing Natal, yakni Kecamatan natal, Lingga Bayu, Muara Batang Gadis, Naga Juang, Penyambungan Utara, Bukit Malintang, Ulu Pungkut, Kota Nopas dan Batang Natal pada sore hari.

Sebanyak 11 orang murid Madrasah di Desa Muara Saladi kecamatan Ulu Pungkut, Kabupaten Mandailing Natal, Sumatra Utara meninggal dunia tertimpa bangunan yang hancur diterpa banjir. (***)

sumber: tribunnews.com

Editor :